Rabu, 14 Juni 2017

“Say No Tekor” untuk Pengeluaran Lebaran



Sudah menjadi sesuatu yang “wajar” kalau kita sebagai muslim sebagian besar mempunyai pengeluaran yang lebih besar dibanding bulan-bulan yang lain. Terkadang malah over budget. Huhu...ngeri disamping kebutuhan kita bertambah ditambah harga beberapa kebutuhan pokok yang mulai merangkak naik. Yang pusing tuh manajer keuangan keluarga karena musti njembreng duit biar cukup.

Sebenarnya pengeluaran di bulan Ramadhan bisa diprediksi sebelumnya. Biar ga tekor atau over budget, pengeluaran selama ramadhan dan lebaran musti direncanain juga lho. Tahun-tahun lalu, saya tidak begitu peduli dengan pengeluaran yang meroket itu. Biasanya jumlah pengeluaran bisa dua kali lipat pengeluaran bulanan rutin. Bahkan lebih, hehe... Saya mengandalkan tambahan uang dari suami dan saya yang biasa diberikan oleh kantor menjelang lebaran untuk menutup jumlah pengeluaran yang meroket itu. Orang bilang THR atau apalah istilahnya tapi yang jelas tambahan uang itu kami terima menjelang lebaran.


Berhemat Makanan

Sebagai Emak-emak pasti hapal deh pengeluaran rutin tambahan di bulan Ramadhan. Selama ramadhan pengeluaran yang banyak adalah konsumsi alias logistik. Setiap buka pasti kita bakalan nyediain aneka takjil dan makanan yang kadang lebih dari biasanya. Saking banyaknya malah ga kemakan sampai sahur dan berakhir di tong sampah. Masih ada tambahan pengeluaran lagi kalau kita ngadain buka puasa bareng di resto bareng keluarga atau teman. Buka puasa di luar rumah pastinya spend more money. Kalau dapat undangan buka puasa di resto yang gratisan sih lumayan banget hehe...

Nah, kalau mau ngirit sebenarnya kita bisa ikutan buka puasa di masjid. Kadang-kadang mas suami dan anak-anak pada ikutan buka di masjid, jadi saya tidak menyiapkan banyak makanan di rumah. Sesuai prinsip saya, jangan sampai terlalu banyak makanan di rumah yang dibuang. Mubadzir kata pak ustad.

Kalau ga pada ke masjid, saya biasanya nanyain ke mereka pengen buka pake apa? Biar makanan yang saya sediain jelas dimakan dan ga ada sisa. Saya biasa nyediain sup buah/jus dan sedikit camilan untuk buka. Nah untuk porsi makan malam saya sediain seperti biasa. Untuk sahur saya nyiapin yang praktis-praktis aja kayak tumis sayuran dan goreng ayam/telor/tempe/tahu plus kerupuk. selang seling aja biar ga bosen.

Ramadhan tahun ini saya tidak merencanakan untuk buka puasa di luar rumah/resto. Tahun-tahun kemarin pasti 1-2 kali kami buka puasa di luar kecuali kalau ada undangan buka puasa gratisan, kami berangkat. Sekarang pilih di rumah karena suasana buka puasa dan kumpul bareng sambil nonton tipi dan ngobrol itu sesuatu banget bagi kami. Ikhsan Ikhfan bisa buka puasa sambil liat upin-ipin di tipi trus kalau mau sholat maghrib juga ga perlu antri kayak di resto.

Tapi sesekali saya beli makanan di resto langganan untuk buka puasa di rumah. Biar lidah orang rumah bisa netral dan tidak dimonopoli oleh masakan buatan saya yang rasanya standar saja hehe...

Ternyata dengan cara seperti itu lumayan terkontrol juga pengeluaran untuk logistik selama bulan ramadhan. Alokasinya tetap 50%  dan maksimal 70% dari penghasilan. So neraca keuangan keluarga dalam kondisi aman.


Mencicil Kebutuhan Lebaran

Nah, menjelang lebaran kebutuhan lain juga berdatangan. Yang paling utama adalah beli baju baru. Doh.., ga tahu ya kok di Indonesia tradisi beli baju baru untuk lebaran masih mengakar kuat. Pertahanan saya untuk tidak beli baju lebaran akhirnya jebol juga. Saya membelikan ikhsan-ikhfan baju baru buat lebaran, padahal mereka ga minta lho. [alasan ibunya ga tega aja liat anaknya ga pake baju baru]. Saya dan mas suami malah ga minat beli baju baru buat lebaran hehe...

Terkadang saya geli juga dengan euforia beli baju baru buat lebaran. Animo masyarakat buat beli baju baru sudah terlihat sejak dua minggu sebelum lebaran. Toko-toko yang menyediakan baju muslim kebanjiran pengunjung. Sampai-sampai jam buka toko diperpanjang hingga jam 10 malem. Kadang yang dibeli ga cuma satu baju per orang. Kalau baju yang dilihat bagus ada dua, ya bakal dibeli semua.

Trus ada juga budaya membelikan baju baru untuk keponakan-keponakan. Kalau keponakannya cuma 1 sih ga masalah tapi kalau jumlah keponakannya sepuluh atau lebih (dari pihak suami dan pihak istri)?? Nah, pasti jumlah pengeluaran kita akan bertambah.

Saya juga “melestarikan budaya” membelikan baju baru untuk keponakan-keponakan tiap lebaran. Berhubung ini pengeluaran rutin yang bisa diprediksi, saya mencicil beli bajunya sejak sebelum lebaran sehingga ketika menjelang lebaran pengeluaran tetap bisa terkontrol. Kalau belinya menjelang lebaran bisa dipastikan semua toko baju muslim bakalan penuh dan kaki gempor pilih-pilih baju pas puasa. Duh, saya ga kuat kalau harus berjibaku di padetnya toko baju.

Selain baju, kebutuhan lain adalah membeli persediaan kue-kue lebaran. Kalau dapat parcel sih lumayan, walau tetep aja keinginan untuk beli snack/kue lebaran tetap membara. Rasanya emang kudu punya stok makanan yang banyak untuk tamu. Kalau yang pinter bikin kue kering pasti bakalan bikin stok yang banyak. Walau terkadang tamu yang datang ke rumah ga banyak dan akhirnya stok makanan yang menghabiskan kita sendiri. Walhasil berat badan pelan tapi pasti merangkak naik. [ini pengalaman saya sendiri hehe...]
 
nyetok buat lebaran
Pengeluaran lain yang harus dikeluarkan adalah zakat dan juga pemberian ke orang tua atau mertua. Ini pengeluaran yang juga bisa diprediksi. Kalau bisa dicicil disimpan di bulan sebelumnya itu lebih bagus apalagi kalau ternyata uang tambahan dari kantor di hari lebaran tidak mencukupi pengeluaran kita selama ramadhan dan menjelang lebaran. Harapannya sih, uang tambahan itu tidak habis tapi masih ada sisa walau sedikit untuk ditabung. Jadi jangan sampai tekor.

Oya, kemarin ketika saya melihat salah satu acara di metro tv [[i’m possible] yang dipandu Merry Riana mengupas banyak tentang THR dan pengeluaran menjelang lebaran. Salah satu Coach-nya berpendapat bahwa uang THR itu ya harus dihabiskan untuk 4 hal yaitu:
1. zakat/kewajiban lain
2. orang tua dan kerabat
3. orang-orang di sekitar kita
4. pengembangan diri kita

Prinsipnya semakin banyak kita memberi kepada orang lain, maka kita akan semakin banyak mendapatkan manfaat dari harta kita. Istilahnya jangan pernah pelit untuk berbagi. Ketika kita memberikan sebagian harta kita ibaratkan saja kita baru saja BAB. Jangan pernah dilihat lagi apa yang telah kita keluarkan. Lepaskan saja biar Allah yang akan memberikan lagi untuk kita. Kudu ikhlas. Kita kudu yakin kalau harta yang ada pada kita hanyalah titipan, suatu saat akan diambil oleh yang memberi. Uh, keren banget quote-nya ya...
Rasanya pengen banget seperti itu. So sedikit-demi sedikit harus dicoba.

Silahken bagi temen-temen yang ingin mencobanya ;)

11 komentar:

fitri anita mengatakan...

insya allah sudah diatur sebaik2nya jadi gak tekor ..

Tira Soekardi mengatakan...

betul ya kita sering kalap belanja shg jd tekor

Rach Alida Bahaweres mengatakan...

THR alhamdulillah selalu ada buat ornagtua dan keluarga. Selebihnya disimpan :)

entik mengatakan...

@mba fitri: sip dewh..

entik mengatakan...

@Tiara: betol, apalagi kalao ngeliat tulisan diskon gede2an di toko

entik mengatakan...

@rach: sip..dijamin THR pasti barokah

monda mengatakan...

insha Allah, udah belajar darai pengalaman sendiri he.. he..
belanja macam2 udah jauh berkurang
nggak usah lapar mata beli segala macam kue kering, toh akhirnya anak2 cuma suka akan satu atau dua macam saja..
tamu2 pun tak ada, karena ketemu orang2 sekompleks di lapangan aja setelah sholat Ied..
insha Allah masih bisa nyimpan

thanks sahringnya mbak

Arifah Wulansari mengatakan...

Semakin banyak kita memberi justru pemasukan akan makin lancar ya mak 😊

Juliastri Sn mengatakan...

Memang harus pinter mengelola keuangan ya supaya tidak tekor. Ada prioritas yang harus dipenuhi :)

Via Etirentia mengatakan...

Yahh, kepenginnya tulisan Sale di mall2 itu di sensor aja biar enggak kepincut,,

Kartika Nugmalia mengatakan...

Ampuuunnn...kalau deket lebaran dan apaa apa serba diskon tetep kok susah banget yaa ngekepin dompet